• Ming. Sep 25th, 2022

Bupati Kendal Memimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat Candi 2022

Bupati Kendal Memimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat Candi 2022
Share
featured ads

Bhinnekanews.id, Kendal – Bupati Kendal, Dico M. Ganinduto, B.Si., pimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Ketupat 2022 jelang Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah, Jumat (22/4/2022) di halaman Mapolres Kendal.

Kegiatan yang dihadiri oleh Forkopimda dan para Kepala OPD terkait, dan diikuti personel Polri, TNI, dan personel yang berasal dari Pemerintah Daerah, antara lain Satuan Polisi Pamong Praja, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan, serta diikuti organisasi kemasyarakatan Senkom Mitra Polri.

featured ads

Dalam sambutannya Bupati Kendal, Dico M. Ganinduto, B.Sc menyampaikan amanat Kapolri, Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si.

Ia menambahkan bahwa Apel Gelar Pasukan Ketupat tahun 2022 diselenggarakan secara serentak di seluruh jajaran Polri, sebagai sinergi Polri dengan Instansi terkait untuk menjamin masyarakat aman dan sehat dalam perayaan Idul Fitri 1443 H/2022.

Bupati Dico juga menyampaikan, bahwa perayaan Hari Raya ldul Fitri sudah menjadi bagian dari masyarakat Indonesia untuk melaksanakan kegiatan ibadah, berkumpul, dan bersilaturahmi dengan keluarga serta sahabat. Pemerintah telah menetapkan libur nasional Hari Raya ldul Fitri 1443/tahun 2022 pada tanggal 2 dan 3 Mei 2022 dan juga menetapkan cuti bersama ldul Fitri pada tanggal 29 April dan tanggal 4 sampai dengan 6 Mei 2022.

“Hari Raya Idul Fitri Tahun 2022 berbeda dengan tahun lalu, pada tahun ini pemerintah memberikan kelonggaran-kelonggaran kepada masyarakat untuk merayakannya dengan berkumpul bersama keluarga, karena kegiatan mudik tidak dilarang dan tidak dilakukan penyekatan-penyekatan di jalur-jalur perjalanan mudik,” tambah Bupati Dico.

Kebijakan pemerintah untuk tidak melarang masyarakat melakukan perjalanan mudik telah ditanggapi dengan eforia, hal ini terbukti berdasarkan hasil survei Badan Litbang Kemenhub RI, diprediksi 85,5 juta masyarakat akan beraktivitas/perjalanan selama lebaran.

Baca juga:  Babinsa Kel. Jayengan Laksanakan Terapkan PPKM Beserta Babinkamtibmas

Pergerakan masyarakat ini berpusat di wilayah Pulau Jawa dan Bali. Moda transportasi lebaran didominasi oleh jalur darat dengan menggunakan (kendaraan pribadi 47%, umum 31%), jalur udara 10%, kereta api 10%, jalur laut 2%, dan lainnya 0,11%.

Bupati Dico mengingatkan, walaupun situasi pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini tidak terkendali dimana penularan berada di bawah angka 1, namun masyarakat harus tetap waspada dan mematuhi protokol kesehatan.

Polri dengan dukungan dari TNl, Pemerintah Daerah, dan pemangku kepentingan menyelenggarakan Operasi Ketupat 2022” yang dilaksanakan selama 12 hari mulai tanggal 28 April 2022 sampai dengan 9 Mei 2022. Fokus pengamanan adalah 101.700 obyek di seluruh Indonesia baik masjid, tempat wisata, pusat perencanaan, terminal , pelabuhan bandara, stasiun KA dan dalam pelaksanaannya, operasi ini akan melibatkan 144.392 personel pengamanan yang terdiri atas 87.880 personel Polri, 13.287 personel TNI, serta 43.225 personel yang berasal dari instansi terkait antara Iain Satuan Polisi Pamong Praja, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan, Pramuka, Pemadam Kebakaran, Linmas, Senkom dan instansi lainnya. kekuatan personel tersebut akan ditempatkan pada 1.710 Pos Pengamanan dan 734 Pos Pelayanan serta 258 Pos Terpadu.

Berdasarkan pemetaan kerawanan yang telah dilakukan, terdapat beberapa gangguan kamtibmas yang harus kita antisipasi antara lain, yaitu ancaman penyakit, premanisme, aksi penyapuan oleh ormas, kenaikan harga dan kelangkaan, antri dan kelangkaan BBM, kejahatan konvensional (30), masyarakat, konflik buruh THR, balaperkait THR, olahraga, pembohong, narkoba, petasan, perkelaian antar kelompok/antar kampung, aksi perusakan fasilitas umum, menjadikan masyarakat berpotensi menyebabkan penularan Covid-19, maupun ancaman bencana alam banjir dan tanah longsor sebagai dampak dari musim penghujan.

Baca juga:  Razia Tak "Masuk Angin", Karutan I Medan Theo Purba Berhasil Mengamankan Barang Terlarang dari Kamar Hunian

“Operasi Ketupat tahun 2022 harus dilaksanakan secara optimal. Perjalanan mudik maupun balik berjalan Iancar, aman dan sehat. serangan dan gangguan kamtibmas sekecil apapun harus kita cegah dan antisipasi. Ketika operasi ini berhasil, masyarakat dapat melaksanakan aktivitas ibadah Idul Fitri 1443 H/tahun 2022 dengan aman dan sehat, baik dari gangguan kamtibmas maupun dari bahaya Covid-19. Untuk itu, Iaksanakan operasi ini dengan penuh rasa tanggung jawab dengan dukungan penuh masyarakat.

Sebelum semua amanat ini, seluruh personel ini mengucapkan terima kasih dan penghargaan kepada TNl-Pol-Pol, Pemerintah Daerah, dan pemangku kepentingan lainnya yang terlibat dalam pelaksanaan kegiatan tersebut, keamanan dan keselamatan masyarakat dapat terjaga, serta arus mudik maupun berjalan lancar.

“Semoga pengabdian tugas yang kita Iaksanakan dengan penuh keikhlasan ini, akan menjadi ladang amal ibadah di hadapan Tuhan Yang Maha Esa,” tuturnya mengkahiri sambutannya.

Acara dilanjutkan dengan penyematan pita operasi dan pemeriksaan kendaraan bermotor, serta mempersembahkan penghargaan kepada instansi terkait oleh Bupati Kendal bersama Kapolres Kendal AKBP Yuniar Ariefianto dan Dandim Kendal Letkol Inf Misael Marthen Jenry Polii.

Perlu diketahui bahwa usai kegiatan tersebut juga membagikan zakat dari Polres Kendal kepada masyarakat sekitar berupa beras sebanyak 3 ton 100 kg. (*)

(BN/Ad)

featured ads

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.