Dansatgas Pamtas Yonif Mekanis 643/WNS Memberikan Pembekalan kepada Satgas Pengganti Yonif 645/GTY

featured ads

Bhinnekanews.id, Sambas, Kalbar – Dalam rangka penyiapan Satgas Pamtas RI-Malaysia Yonif 645/GTY yang akan berangkat tugas mengagantikan Yonif Mekanis 643/Wns, Dansatgas Pamtas RI-Malaysia Yonif Mekanis 643/Wns Letkol Inf Hendro Wicaksono, S.I.P memberikan pembekalan kepada seluruh personel Satgas Pamtas Yonif 645/GTY bertempat di aula Yonif 645/GTY Kab. Sambas, Kamis (10/2/2022).

featured ads

Dansatgas mengatakan sebanyak 450 personel Satgas Pamtas Yonif Mekanis 643/Wns dan 450 personel Satgas Pamtas Yonif 144/JY akan diganti oleh 550 personel Batalyon Infanteri 645/GTY dalam melaksanakan tugas pengamanan perbatasan Indonesia-Malaysia di wilayah Kalimantan Barat.

Baca juga:  Anggota Satgas Yonif 144/JY Laksanakan Gadik Matematika di SDN 03 

Dalam pembekalan ini Dansatgas Pamtas memberikan informasi mengenai situasi dan kondisi terkini di wilayah perbatasan Kalimantan Barat sektor barat, “di mana masih terdapat tindak pidana ilegal melewati jalur tidak resmi,” ucap Dansatgas.

Selain menjaga perbatasan Satgas Pamtas juga memiliki kewajiban untuk dapat melaksanakan kegiatan teritorial yang bertujuan untuk dapat berbuat yang terbaik bagi masyarakat, responsif dalam membantu kesulitan masyarakat sekitar pos dan juga memiliki inovatif dalam meningkatkan kesejahteraan masyakarat, jelas Dansatgas.

Dansatgas mengungkapkan Satgas Pamtas Yonif Mekanis 643/Wns telah menjalankan program unggulan yaitu penanaman sorgum sebagai bentuk membantu program ketahanan pangan Pemerintah di seluruh pos jajaran dan juga penanaman kemiri sebagai penanda patok batas, dan hal ini diterima oleh masyarakat perbatasan dengan sangat antusias.

Baca juga:  KSJ Properti Beserta Manajemen Membagikan Ratusan Takjil di Jalan K.L Yos Sudarsodi Jalan K.L Yos Sudarso

Selanjutnya Dansatgas Pamtas RI-Malaysia Yonif Mekanis 643/Wns mengharapkan, Satgas Pengganti dari Yonif 645/GTY ke depan dapat lebih baik dan berhasil sehingga dapat membawa nama baik Satuan, Kodam XII/Tpr dan TNI Angkatan Darat khususnya.

“Indikator keberhasilan tugas adalah Nol pelanggaran, wilayah perbatasan aman dari tindak pidana ilegal, kami berharap Yonif 645/GTY dapat melanjutkan penugasan di wilayah perbatasan Kalbar dengan hasil yang baik,” ujar Dansatgas. (Pen Satgas Pamtas 643)

(BN/Ad)

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *