Warning Buat Pemerintah, Harga Cabai Merah Hingga Migor Naik

banner 468x60


MEDAN – Harga minyak goreng curah sejak desember kemarin memang sudah mengalami kenaikan, kalau sebelumnya harga minyak goreng mampu dijual di kisaran Rp12.500 per Kg di kota Medan, maka harganya saat ini ditransasikan dikisaran Rp15.000 per Kg nya.

Pemerhati Ekonomi Sumut, Gunawan Benjamin, menuturkan sementara untuk minyak goreng jenis kemasan, di Kota Medan dan harganya relatif stabil.

“Karena di sebeum bulan juli, harga CPO sempat bertengger di atas level 6.000 ringgit per tonnya. Tetapi justru harga minyak gireng curah kala itu bisa digiring hingga ke level Rp12.000 per Kg. Sejauh ini perdebatan muncul karena ada serapan CPO untuk program B35. Meskipun masih diperdebatkan, namun saya menilai realisasi harga yang tinggi tersebut sangat kontradiktif dengan penurunan harga CPO itu sendiri,” ungkapnya.

Sementara itu, harga cabai merah kembali mengalami kenaikan yang cukup tajam di pekan ini, ada setidaknya beberapa hal mendasar dan struktural terkait dengan kenaikan harga komoditas tersebut. Mulai dari kenaikan biaya input produksi, ancaman penurunan produksi, yang membuat harga komoditas seperti cabai akan mampu bertahan di harga tinggi untuk waktu yang lebih lama.

“Belakangan ini, penurunan harga cabai hanya terjadi sesaat, dan langsung naik. Padahal dari hasil pengamatan saya sebelumnya, harga cabai yang murah itu bisa bertahan selama lebih kurang 2 bulan atau lebih. Namun belakangan ini hanya bertahan sekitar 1 bulan, di sisi lain harga bertahan mahal lebih lama sekitar 1,5 kali, dibandingkan dengan tahun sebelum terjadi kenaikan harga pupuk dan pestisida yang signifikan dalam hampir 3 tahun terakhir,” katanya.

Berdasarkan hasil pemantauan PIHPS, harga cabai menyentuh Rp50.000 per Kg, sementara harga pada akhir pekan ini juga masih relatif tidak jauh berbeda antara Rp45.000 hingga Rp53.000 per Kg di tingkat pedagang pengecer. Ada kenaikan sekitar 25% dibandingkan dengan harga sebelum menjelang akhir pekan.


“Dan di Sumut saat ini khususnya di kota medan, pasokan cabai banyak ditopang dari luar sumut diantaranya dari wilayah aceh,” tambahnya.

“Pasokan cabai dari wilayah sumut baru akan terlihat di bulan maret mendatang. Dan bukan jaminan juga saat nanti pasokan melimpah dari wilayah sumut, harga cabai bisa ditekan di bawah 30 ribuan per Kg. Situasi saat ini sudah jauh berbeda setelah terjadi kenaikan biaya input produksi yang sangat tajam,” tandasnya. (wol)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *